√Cara Membantu Kucing Melahirkan©

Diposting pada

Biasanya, kucing akan melahirkan setelah hamil selama sekitar 63 hari. Jika Anda tidak tahu waktu pasti kehamilan, Anda tidak bisa tahu persis kapan kucing Anda siap untuk melahirkan. Untuk mengatasi masalah ini, Anda dapat mengamati sejumlah perilaku dan tanda-tanda fisik yang menunjukkan bahwa waktu pengiriman telah tiba.

Cara-Membantu-Kucing-Melahirkan-dengan-Benar

Dengan mengetahui tanda-tanda spesifik bahwa kucing akan melahirkan, Anda dapat membantu proses kerja kucing dan juga menentukan apakah kucing dapat melahirkan secara normal atau tidak. Setelah mengalami tanda-tanda ini, Anda harus segera melakukan persiapan untuk membantu kucing Anda melahirkan. Untuk yang berikut, kami akan menjelaskan beberapa cara untuk membantu kucing melahirkan, antara lain sebagai berikut:


1. Amati perilaku kucing yang terlihat mencari sarang atau tempat

Ketika waktu pengiriman tiba, kucing yang hamil akan mencari sarang atau tempat yang nyaman untuk melahirkannya dan merawat anak kucing yang akan melahirkannya. Banyak kucing yang akan melahirkan suka mencari sesuatu yang sedikit pribadi atau pribadi, seperti lemari atau tempat tersembunyi lainnya.

Jika Anda menemukan sesuatu seperti ini, Anda bisa meletakkan selimut atau handuk di tempat yang kucing pilih untuk membuatnya merasa lebih nyaman. Selain itu, Anda juga dapat menawarkan sarang lain untuk kucing Anda seperti kotak kardus. Perlu dicatat bahwa banyak kucing ingin memilih sarangnya sendiri dan bahkan akan mengubah lokasi sarang yang telah mereka pilih.


2. Amati perubahan perilaku kucing

Semakin dekat hari kelahiran, kucing Anda akan terlihat gelisah dan sering terlihat di sekitarnya. Selain itu, perilaku lain yang bisa Anda amati adalah perubahan kebiasaan kucing tertentu. Misalnya, jika kucing Anda umumnya jauh, ia tiba-tiba dapat memanjakan dirinya dengan majikannya. Atau sebaliknya, kucing yang umumnya dimanjakan dengan majikannya akan lebih suka menyendiri.


3. Amati apakah kucing melewatkan makan

Tanda lain bahwa kucing akan melahirkan adalah kucing yang mulai kehilangan nafsu makan. Kucing hamil umumnya makan lebih banyak dari biasanya. Tapi ketika harus melahirkan, dia mungkin kehilangan nafsu makan atau bahkan berhenti makan sama sekali. Anda dapat melihatnya dengan melihat sisa-sisa kucing Anda. Jika dia meninggalkan banyak makanan dari porsi awal, maka harus dicurigai bahwa dia kehilangan nafsu makan dan dia akan segera melahirkan.


4. Bawa kucing untuk kontrol

Ketika Anda mengetahui bahwa kucing Anda sedang hamil atau Anda pikir kucing Anda hamil, Anda dapat membawanya ke dokter hewan untuk pemeriksaan medis. Dokter hewan dapat memeriksa apakah kehamilan disertai dengan komplikasi dan dapat memberi tahu Anda tentang proses kerja yang bisa dialami kucing, apakah pekerjaannya normal atau memerlukan pembedahan. Jika kucing Anda memiliki masalah berat badan atau sudah memiliki masalah kesehatan, Anda harus segera membawanya ke dokter hewan karena kucing hamil dengan penyakit ini berisiko tinggi mengalami komplikasi.

Baca Juga : Ciri-Ciri Kucing Sakit

Dalam kondisi tertentu, dokter hewan dapat melihat apakah kehamilannya berbahaya atau tidak. Dokter hewan juga dapat melihat pada saat kehamilan apa tindakan yang tepat untuk keselamatan ibu dan anak kucing. Selain itu, dokter hewan dapat memperkirakan berapa banyak anak kucing yang dikandung sehingga dapat bermanfaat pada saat melahirkan apakah semua anak kucing dilahirkan atau tidak.


5. Sesuaikan asupan makanan di trimester ketiga

Ketika kehamilan kucing telah mencapai trimester ketiga (sekitar 42 hari kehamilan atau ketika perut kucing tampak membengkak dengan jelas), ia membutuhkan nutrisi tambahan yang berbeda. Karena itu, Anda perlu memastikan bahwa kucing Anda menerima jumlah makanan dan nutrisi yang tepat. Di awal kuartal, Anda hanya perlu menyediakan makanan dalam jumlah normal. Pada akhir kuartal, gantilah makanan kucing dengan makanan kucing, di mana ia mengandung banyak kalori, bahkan dalam jumlah kecil. Karena rahim kucing terus mengembang dan menekan perutnya, kucing akan mengalami keterbatasan makan, sehingga jenis makan ini sangat ideal dan masih dapat mempertahankan kebutuhan kucing Anda.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Susu untuk Bayi Kucing©

6. Persiapan kandang kucing

Kucing membutuhkan tempat yang hangat, tenang dan aman untuk melahirkan. Kucing akan mulai mencari tempat untuk melahirkan saat hari buruh mendekat. Saat kucing Anda menunjukkan tanda-tanda ini, Anda memiliki pilihan untuk membimbingnya ke sarang yang telah Anda siapkan sebelumnya. Kamar mandi atau kamar mandi adalah tempat yang baik untuk membangun sarang untuk kucing Anda. Pastikan tidak ada anak atau anjing yang tiba-tiba muncul dan mengganggu di tempat ini. Ibu kucing harus selalu merasa aman dan santai di sekitar sarangnya.

Orang tua juga harus memiliki akses mudah ke air bersih, makanan, dan tempat untuk membuang tinja. Jarak ideal adalah sekitar setengah meter, jika terlalu dekat, itu akan meningkatkan risiko kontaminasi oleh penyakit. Anda juga dapat menyiapkan kotak kardus yang cukup luas dengan bahan dasar yang lembut seperti handuk, selimut, atau koran. Bahan yang membentuk kandang seharusnya tidak memiliki bau yang kuat karena induk kucing hanya bisa mengenali anak kucingnya dengan baunya. Jika kandang mengeluarkan bau yang kuat, itu harus ditakuti bahwa ibu kucing akan bingung ketika mencari anaknya.


7. Siapkan kucing untuk melahirkan

Selalu pastikan untuk memberi makan kucing Anda dengan makanan berkualitas tinggi dan selalu memperhatikan penurunan nafsu makan, yang merupakan tanda bahwa kucing Anda akan melahirkan. Jika Anda memiliki kucing berbulu panjang, sebaiknya potong rambut Anda di area genital beberapa hari atau minggu sebelum melahirkan. Ini memfasilitasi kelahiran anak kucing.

Selain itu, Anda juga bisa menyimpan bulu panjang di sekitar puting untuk memudahkan kelahiran anak kucing, yang dengan mudah meminum susu induknya. Jika Anda gagal mencukur rambut kucing sebelum bekerja, ini tidak akan menjadi masalah karena jika Anda mencukur bulu kucing setelah bekerja, ia dapat mengganggu anak kucing yang mengenali bau alami induknya.


8. Persiapkan sebelum kucing melahirkan

Selain menyiapkan peti, makanan, minuman, dan tempat membuang kotoran kucing Anda, ada juga hal-hal yang perlu Anda persiapkan yang dapat Anda gunakan dalam keadaan darurat. Anda dapat menempatkan pembawa kucing di dekat Anda untuk menangani keadaan darurat seperti komplikasi, sehingga kucing harus segera dibawa ke dokter hewan.

Baca Juga : Efek Samping Suntik Kutu Pada Kucing

Kemudian selalu pastikan ponsel Anda atau ponsel siap untuk menghubungi dokter hewan atau rumah sakit hewan ketika kucing memiliki komplikasi saat melahirkan. Siapkan juga beberapa potong handuk kering yang bisa Anda gunakan untuk membersihkan anak kucing yang dilahirkan. Sebelum anak kucing lahir, Anda dapat membeli susu bubuk untuk anak kucing dengan botol susu khusus di toko hewan peliharaan terdekat jika induk kucing tidak dapat memberi makan anak kucingnya dengan benar.


9. Selalu Amati Durasi Kehamilan Kucing

Durasi kehamilan kucing tidak dapat dihitung dengan pasti karena Anda tidak dapat mengetahui dengan pasti tanggal berapa ia mulai mengandung. Tetapi jika kucing Anda belum melahirkan lebih dari 67 hari, Anda harus membawanya ke dokter hewan untuk pemeriksaan yang lebih menyeluruh. Dokter hewan dapat memeriksa perut kucing untuk melihat apakah anak kucing itu sehat atau tidak. Biasanya, jika anak kucing dalam kondisi baik, dokter hewan akan menunggu 4 hingga 5 hari di masa depan. Jika anak kucing belum lahir, ibu kucing membutuhkan operasi caesar untuk melahirkan dengan aman.


10. Perhatikan tanda-tanda komplikasi

Beberapa gejala komplikasi yang mungkin Anda kenali adalah:

  1. Adanya cairan abnormal yang keluar dari alat kelamin kucing selama kehamilan. Jika cairan berwarna hijau kekuningan, itu menunjukkan infeksi rahim, cairan hijau terang menunjukkan pemisahan plasenta dan cairan seperti darah menunjukkan bahwa plasenta terkoyak. Anda harus segera membawa kucing Anda ke dokter hewan jika Anda menemukan cairan abnormal seperti ini.
  2. Kehamilan pada kucing dapat membuat kucing stres secara fisik dan menyebabkan sistem kekebalan tubuh melemah. Jika induk kucing tidak sehat dan memiliki gejala seperti muntah, diare, batuk, bersin, dan kehilangan nafsu makan, Anda harus memeriksakan diri ke dokter hewan terdekat.
Baca Juga Artikel Lainnya :  √Cara Mengusir Kucing di Plafon Rumah©

11. Jaga jarak Anda dari kucing saat bekerja

Ketika kucing melahirkan, biasanya ia tidak membutuhkan bantuan manusia. Jika kita terlalu dekat dengan kucing, ia akan merasa terancam dan tertekan. Untuk ini kita harus menjaga jarak dan tidak mengganggu ruang untuk kucing selama persalinan, kita tidak boleh terlalu jauh untuk membantunya jika ada masalah. Selalu siap juga jika terjadi komplikasi dan ketahui tanda-tanda yang mengindikasikan komplikasi tersebut.


12. Ketahui tanda-tanda kucing melahirkan

Anda harus mengenali tanda-tanda yang biasanya menunjukkan bahwa kucing Anda akan segera melahirkan. Proses kerja pada kucing biasanya dibagi menjadi beberapa tahap. Tahap pertama umumnya berlangsung antara 12 dan 24 jam. Tanda-tanda yang menyertai langkah pertama ini adalah:

  • Gelisah, kucing mencari tempat untuk bersembunyi.
  • Banyak rambut rontok, kucing sering menjilat daerah genital.
  • Kucing terengah-engah.
  • Kucing menjadi rewel dan menangis dengan keras.
  • Suhu tubuh sekitar 1 atau 2 derajat lebih rendah dari normal (38,9 derajat Celcius).
  • Tidak nafsu makan.
  • Memuntahkan.
  • Jika Anda melihat pendarahan, segera bawa ke dokter hewan untuk pertolongan pertama. Pendarahan sebelum melahirkan biasanya menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah dan Anda harus segera mencari bantuan dari dokter hewan.

Baca Juga : Ciri-Ciri Kucing Mau Melahirkan


13. Bersihkan dan sterilkan tangan Anda jika Anda membantu kelahiran

Jika kucing Anda perlu bantuan dalam pekerjaan, lepaskan arloji dan cincin Anda dan cuci tangan Anda dengan sabun antibakteri. Gosokkan sabun di belakang telapak tangan Anda sehingga berada di atas lengan. Sabun yang Anda kenakan harus digosok selama sekitar 5 menit. Anda juga dapat menggunakan sikat kuku tua atau sikat gigi untuk menggosok area di bawah kuku Anda.

Hal yang perlu diperhatikan pada saat ini adalah tidak menggunakan pembersih tangan karena meskipun mereka dapat membunuh bakteri, pembersih tangan mengandung senyawa yang dapat membahayakan anak kucing jika mereka dijilat. Mencuci tangan adalah persiapan awal hanya jika ibu kucing membutuhkan bantuan. Jika ibu bisa melahirkan sendiri, kita tidak perlu bantuan karena bisa membuat kucing stres.


14. Selalu pantau setiap kelahiran

Ketika induk kucing telah memasuki sarang dan pekerjaan sedang terjadi, yang harus Anda lakukan adalah tetap tenang, selalu bersedia dan selalu memperhatikan proses kerja yang terjadi. Pastikan juga Anda dan orang-orang di sekitar Anda tenang. Jika ada gangguan atau jika ada hewan di sekitar kucing seta jika kucing dipindahkan ke tempat asing, pekerjaan mungkin tertunda. Tahap kedua pekerjaan pada kucing dapat ditandai dengan karakteristik berikut:

  1. Rahim kucing rileks dan ibu kucing mulai berkontraksi rahim.
  2. Kontraksi akan meningkat ketika anak pertama memasuki jalan lahir. Kontraksi dapat terjadi pada interval 2-3 menit dan induk kucing dapat berada dalam posisi membungkuk. Pada titik ini, kucing mungkin mengeluarkan suara seperti menangis dan megap-megap.
  3. Cairan ketuban akan keluar lebih dulu dan kemudian diikuti oleh anak kucing (bisa dimulai dengan kepala terlebih dahulu atau telapak kaki terlebih dahulu).
  4. Tahap kedua ini berlangsung sekitar 30 menit hingga 1 jam dan kemudian anak kucing pertama dapat dilahirkan. Setiap kucing akan dilahirkan dengan jarak sekitar 30 menit dan bahkan 1 jam.
  5. Jika kucing Anda sudah tenang dan sudah mendorong lebih dari satu jam dan tidak ada anak kucing yang keluar, ini bisa menjadi tanda yang harus diperhatikan. Lihat apakah ada masalah pada alat kelamin kucing.
  6. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah menghubungi dokter hewan.
  7. Jika kucing masih setengah sadar, biarkan ia tumbuh selama 5 menit berikutnya, dan jika masih belum ada perubahan, cucilah tangan Anda dan dengan lembut raih bagian anak kucing yang dapat Anda lihat dan tarik. dengan lembut tergantung pada kapan ibu berkontraksi. Jika anak kucing masih tidak bisa keluar, segera cari bantuan dokter hewan.
Baca Juga Artikel Lainnya :  √Kucing dalam Kehidupan Sehari Hari©

15. Pastikan kucing menghilangkan kantung ketuban dan membersihkan setiap anak kucing

Kucing induk biasanya menjilat anak-anak mereka untuk membersihkannya dari kantung ketuban. Setelah itu, anak-anak kucing akan mulai bernafas dan bergerak. Jika ibu kucing tidak membersihkan kantung ketuban, Anda dapat membantunya dengan merobek membran di sekitar wajah anak kucing sehingga ia dapat bernapas. Pastikan Anda telah menggunakan sarung tangan steril. Setelah itu, Anda dapat membersihkan wajahnya dengan handuk kering dan bersih.

Jika Anda telah membersihkan anak-anak kucing, dekatkan dengan ibu mereka dan jika mungkin letakkan di bawah hidung si ibu. Kucing induk biasanya menjilat anak-anak mereka. Tetapi jika hal ini tidak dilakukan, anak kucing dapat bergetar, jadi Anda harus menyekanya dengan handuk kering dan bersih. Tindakan ini dapat membuat anak kucing menangis dan mengundang ibunya untuk memperhatikan mereka.


16. Verifikasi plasenta

Selalu pastikan setiap anak kucing memiliki 1 plasenta. Saat anak kucing lahir, pastikan plasenta mereka juga keluar. Jika plasenta tertinggal di dalam rahim, induk kucing dapat menderita infeksi yang dapat menyebabkan kematian jika tidak dirawat. Anda sebaiknya tidak mencoba menarik plasenta karena ini dapat menyebabkan rahim robek dan induk kucing dapat mati. Jika Anda berpikir masih ada plasenta yang belum keluar, Anda dapat meminta bantuan dokter hewan.

Perlu diketahui juga bahwa kucing ibu biasanya memakan plasenta anaknya. Plasenta mengandung banyak hormon dan nutrisi yang diperlukan untuk memulihkan kondisi tubuh kucing induk. Jika proses ini terjadi, Anda tidak perlu mengganggunya, pastikan saja ibu kucing tidak terlibat dalam memakan bayinya. Plasenta yang dapat dimakan berjumlah 1 hingga 3 plasenta, jika ada lebih banyak plasenta, singkirkan karena terlalu banyak plasenta dapat menyebabkan diare atau muntah pada kucing.


17. Jangan memotong tali pusar

Tidak disarankan memotong tali pusar kucing. Biasanya, ibu kucing akan menggigit tali pusarnya sendiri. Tetapi jika ibu kucing tidak ingin melakukan ini, Anda dapat meminta bantuan dokter hewan.

Jangan pernah memotong tali pusar jika masih ada bagian di dalam induk kucing. Tali pusar terhubung ke plasenta, jika Anda memotong tali pusar, plasenta dapat terperangkap dalam tubuh kucing dan tidak dapat dilepas. Ini dapat menyebabkan infeksi fatal pada induk kucing. Jika ini terjadi, Anda dapat langsung menghubungi dokter hewan.

Saran terakhir yang dapat Anda buat adalah mencuci pusar anak kucing dengan larutan desinfektan seperti chlorhexisin. Jika tidak dibersihkan dengan benar, infeksi dapat terjadi seperti peritonitis, yang menyebabkan masalah yang lebih kompleks. Anda dapat membersihkan pusar anak kucing dengan kapas dan dengan lembut tekan area pusar saat anak kucing berada di bawah perhatian orang tua. Jangan menekan ibu kucing dengan menjauhkan anak-anak kucing dari jangkauannya.


18. Selalu pastikan anak kucing dirawat dengan baik

Anak kucing yang baru lahir membutuhkan susu yang keluar dari induknya terlebih dahulu karena mengandung kolustrum yang dapat meningkatkan sistem kekebalan anak kucing. Anak kucing yang baru lahir biasanya buta dan tuli, sehingga mereka akan menemukan puting ibu mereka dengan mencium dan menyentuh. Kadang-kadang mereka segera menemukan puting susu ibu mereka atau bahkan perlu beberapa menit untuk pulih. Jika sang ibu tampaknya menolak bayinya, Anda harus membantu anak kucing mendapatkan ASI dengan memberinya susu formula yang diberikan dalam botol susu kucing khusus.

Baca Juga : Cara Merawat Anak Kucing

Masalah lain yang bisa timbul adalah ASI yang tidak keluar. Ini ditandai dengan anak kucing yang mencoba untuk menghisap pelacur ibu tetapi terus mengeong. Anda bisa membawa ibu kucing seperti ini ke dokter hewan untuk stimulasi melepaskan ASI. Sementara itu, Anda bisa memberikan susu kucing kepada anak kucing.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “18 Cara Membantu Kucing Melahirkan dengan Benar

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: