√Penyakit Mata Pada Kucing©

Diposting pada

Penyakit yang terjadi pada kucing umumnya beragam. Dari ekor ke kepala, tetapi yang paling membingungkan dan paling potensial adalah penyakit pada mata kucing. Tapi jangan khawatir, penyakit mata kucing biasanya sudah teridentifikasi dan menemukan cara untuk mengobatinya.

Penyakit-Mata-Pada-Kucing-Beserta-Gambarnya

Selanjutnya, sakit mata pada kucing dapat bervariasi karena dapat terinfeksi bakteri, virus, cacing mata, debu, alergi atau tumor. Lalu, untuk mata kucing yang memiliki tumor, ini bisa dilakukan dengan mengeluarkan bola matanya.

Kemudian, untuk penyebab yang bukan tumor seperti bakteri, debu, dll., Anda dapat melakukan perawatan sendiri, serta saran dari dokter hewan. Pertama-tama Anda dapat berkonsultasi dengan dokter untuk mendiagnosis penyakit mata pada kucing Anda sehingga dokter memberi Anda tindakan klinis dan tindakan yang cukup.

Kita dapat menganggap bahwa mata adalah elemen vital karena melibatkan indera penglihatan dan juga menyangkut sensitivitas objek eksternal sehingga cukup umum pada kucing.


Jenis Penyakit Mata Pada Kucing

Berikut dibawah ini terdapat beberapa jenis penyakit mata pada kucing, antara lain sebagai berikut:


1. Mata yang menyakitkan (Painful Eye)

Painful Eye

Ini adalah penyakit kucing dalam bentuk robekan mata yang berlebihan, maka mata tampak tertutup seolah-olah mereka mengantuk dan ketika disentuh di sekitar mata, mereka sakit dan terpeleset saat terkena cahaya. Kemudian, perilaku kucing akan berubah karena bisa menggaruk matanya atau menggosok matanya. Untuk sudut mata bagian dalam, bagian ini akan membentuk kelopak mata tambahan yang disebut kelopak mata ke-3 atau membran nikatif. Penyebab penyakit ini adalah lesi kornea seperti glaukoma dan uveitis.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Kurap Pada Kucing©

2. Cacing mata pada kucing

Cacing mata pada kucing

Penyakit ini adalah cacing pada kucing, tetapi tidak di perut, tetapi di mata, Thelazia californiensis atau bisa disebut Thelaziasis. Penyakit ini juga bisa menyerang anjing, domba, kambing atau sapi. Tanda-tanda ketika kucing terinfeksi adalah mata melepaskan air, saluran lakrimal akan terlihat belatung putih dan akan sensitif terhadap cahaya. Penyakit ini dapat berkembang menjadi konjungtivitis.

Perkembangan cacing ini dimulai ketika larva cacing thelazia menghuni mata kucing. Kemudian larva dimakan oleh lalat yang membuat mata kucing lebih buruk. Karena dengan makan dengan lalat, larva berkembang dalam 30 hari. Maka Anda juga harus sangat berhati-hati dengan kucing Anda sehingga tidak ada lalat dapat menyerang mata kucing. Untuk pengobatan cacing mata, gunakan antelmintika dengan injeksi ivermectin dengan dosis 0,2 mg / kg berat badan selama 2 minggu.


3. Randang konjungtivitis atau konjungtiva pada kucing

konjungtiva pada kucing

Penyakit ini adalah penyakit mata yang menyebabkan iritasi, biasanya disebabkan oleh alergi terhadap serbuk sari, rumput, dll., Atau adanya infeksi virus, bakteri atau jamur. Bagian mata justru peradangan sklera dan kondisi ini juga disebut mata merah muda. Untuk acara ini, sangat umum pada kucing

Tanda-tanda yang terjadi pada kucing adalah mata kucing berair, bengkak, dan kemudian kucing biasanya merasa sakit di mata dan gatal. Lalu, jika penyakit ini memicu munculnya bakteri, biasanya muncul buntu atau kotor di mata kucing. Untuk perawatan yang disarankan untuk kucing-kucing ini, gunakan obat tetes mata yang dapat membasmi kuman yang ada. Obat tetes mata digunakan selama 2-3 jam.

Kemudian untuk memberantas bakteri, Anda perlu menggunakan antibiotik pada kelopak mata, tetapi untuk alergi, Anda dapat menggunakan anti-inflamasi seperti hidrokortison. Untuk penyakit ini, dapat menyebabkan borok kornea dan menyebabkan kebutaan pada kucing. Penyakit ini bisa terinfeksi jika tergores.


4. Feline Herpesvirus

Feline Herpesvirus

Ini adalah penyakit kedua, herpes virus kucing (FHV-1). FHV-1 ini biasanya menginfeksi kucing muda dan akan menghilang dan kemudian muncul kembali ketika kucing mengalami depresi. Kedua mata memiliki pandangan yang cukup jelas dan menawan. Kemudian dalam semua kasus, anak-anak kucing ini memiliki bisul bernafas seperti pilek dan kemudian mulut. Untuk orang dewasa, biasanya menyerang mata dan tidak ada yang menyerang saluran udara. Untuk perawatan, Anda dapat menggunakan salep antibiotik untuk mencegah bakteri. Jika tidak ada tanda-tanda penurunan, Anda dapat menggunakan obat antivirus. FHV-1 ini adalah tukak kornea paling agresif pada kucing. Setiap kucing dengan tukak kornea harus diperiksa dan diduga infeksi FHV-1 dan obat antivirus harus segera diterapkan.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Cara Membuat Kucing Tidak Agresif©

Jika diindikasikan, maka kemungkinan terjadi infeksi bakteri sekunder. Jadi, Anda harus memberikan antibiotik untuk membuat bakteri ini. Untuk bisul mata, itu cukup menyakitkan sehingga kucing yang terkena FHV-1 biasanya menerima pereda nyeri dalam bentuk penghilang rasa sakit oral atau bisa disuntikkan. Selain itu, Anda juga bisa menggunakan salep atopik untuk memperlebar mata dan mengurangi rasa sakit.

Untuk perawatan, Anda juga dapat menggunakan idoxuridine, agen antivirus yang biasa digunakan untuk kucing. Selain itu, L-lisin yang merupakan asam amino yang umumnya mengganggu replikasi FHV-1. L-lisini dapat diberikan secara oral dan penggunaannya dalam kombinasi dengan idoxuridine sebagai pilihan terapi pertama. Kemudian, jika kombinasi ini tidak cukup efektif, Anda dapat menggunakan obat lain yang direkomendasikan oleh dokter hewan dan ahli.


5. Tumor mata pada kucing

Tumor mata pada kucing

Untuk tumor mata kucing, perawatan biasanya dilakukan dalam bentuk ablasi atau operasi. Namun, biaya operasi tumor sangat mahal, sehingga metode yang ekonomis tetapi praktis harus ditemukan. Akhirnya, kulit manggis adalah jawabannya. Tumor kucing dapat disebabkan oleh induk kucing yang telah memakan tikus yang terinfeksi kuman, kemudian air susu ibunya mengalir ke anak kucing dan terinfeksi. Untuk tumor biasanya tidak hilang, tetapi tumbuh lebih besar.

Untuk perawatan, Anda bisa menggunakan kulit manggis dengan memisahkan kulit dari buahnya, kemudian memisahkan kulit bagian dalam dan kulit luar. Kemudian kulit bagian dalam dapat dikeringkan dalam satu hingga dua hari dan dikeringkan dengan halus menjadi bubuk. Jika Anda tidak ingin repot, Anda dapat membeli kulit manggis dalam bentuk kapsul di pusat medis terdekat. Kemudian bubuk kulit manggis dicampur dengan makanan, tetapi tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit. Lakukan terus menerus dan akan berkurang.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Mengatasi Kucing Keseleo©

6. Mata keluar cekung

Mata keluar cekung pada kucing

Mata kucing akan muncul ke luar ketika glaukoma terjadi di dalam, tumor dan kemudian abses / penyumbatan di bagian belakang mata. Maka mata ini cenderung cekung karena dehidrasi, sakit mata dan menyebabkan penurunan berat badan. Perawatan dapat menerima air minum yang cukup.


7. Nasolacrimal Occlusion

Nasolacrimal Occlusion

Penyakit ini disebabkan oleh penyumbatan sistem pengeringan air mata pada kucing yang biasanya dilepaskan oleh sistem sekretori yang dapat digunakan kembali sebagai pelumas di mata kucing tetapi tidak bekerja dengan baik. Maka dengan ini, mengeluarkan air mata kucing secara tidak normal dan sakit atau kelopak mata yang secara anatomis rusak dapat menghalangi jaringan mata kucing. Untuk kucing dengan penyakit ini, obat tetes mata dapat diobati 3 kali sehari.


8. Mata kecil sebelah

Mata kecil sebelah

Karena penyakit ini dapat dilihat secara fisik dengan mata kucing yang asimetris atau kecil. Penyakit ini disebabkan oleh epidemi bakteri Chlamydia. Kemudian, jika penyakit ini berlanjut, itu bisa menular di kedua mata dan menonjol. Untuk pengobatan, 3 jenis obat seperti tetes mata, antibiotik dan obat bengkak (Tolfedine 6 mg) dapat diberikan, beri mereka 3 hari selamat. Kemudian sediakan air minum yang cukup untuk kucing.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “8 Penyakit Mata Pada Kucing Beserta Gambarnya

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: